Piramida Gunung Padang di Cianjur

Advertisement

piramida gunung padang Piramida Gunung Padang di Cianjur

Spekulasi bahwa apakah nenek moyang Indonesia memang memiliki peradaban yang tinggi hingga mampu membuat piramida, agaknya terjawab sudah. Pasalnya, nenek moyang kita itu ternyata memang mampu membuat bangunan hebat seperti itu, namun bukan di Gunung Sadahurip, Garut, Jawa Barat, melainkan di Gunung Padang, Cianjur, Jawa Barat.

Seperti dilansir VIVAnews, para ilmuwan sudah tahu kalau sejak abad ke-16 Gunung Padang menyimpan situs Megalitikum terbesar di Asia Tenggara. Bahkan situs itu sudah dipetakan oleh Puslit Arkernas. Sayang, kurangnya perhatian publik membuat penemuan ini tenggelam dari hingar bingar perhatian, hingga Staf Khusus Presiden bidang Bantuan Sosial dan Bencana, Andi Arief, memublikasikan kalau Gunung Sadahurip di Garut, Jawa Barat, diduga kuat merupakan sebuah piramida yang usianya bahkan lebih tua dari Piramida Giza di Mesir. Namun, klaim ini dibantah banyak arkeolog.

piramida padang Piramida Gunung Padang di Cianjur
Dari sini, nama Gunung Padang sebagai situs Megalitikum terbesar di Asia Tenggara mulai kembali terekspos. Apalagi karena Tim Katastropik Purba dengan tegas mengatakan bahwa berdasarkan data geolistrik dan georadar, di Gunung Padang terdapat bangunan buatan manusia berteknologi tinggi dari masa 4.700 tahun Sebelum Masehi (SM).

gunung padang cianjur Piramida Gunung Padang di Cianjur
Dr Didit Oentowirjo, salah satu anggota Tim Katastropik Purba, bahkan tengah mencoba menghitung jumlah batu dan orang yang mengerjakan struktur itu, dan berapa lama piramida di Gunung Padang itu dibangun.

Berikut ini perhitungan Didit; piramida itu memiliki punden berundak lima tingkat dengan ukuran 50 m x 100 m x tingginya 10 m. “Jika tiap batu dakon penyusunnya berukuran, 0,3 x 0,3 x 1,5 m, maka diperlukan 3.703.703 batu dakon,” demikian rilis Tim Katastropik Purba yang diterima VIVAnews.com, Selasa 21 Februari 2012.

Sementara, untuk jumlah orang yang membangunnya diperkirakan berjumlah 2.000 orang. “Tiap dua orang mengangkat satu batu dakon dari lokasi pembuatan hingga puncak. Tiap angkat lamanya 4 jam, dengan asumsi dalam sehari mereka bekerja selama 8 jam kerja. “Berarti tiap hari ada 2.000 batu yang terangkat.”

Berat satu batu dakon diperkirakan sekitar 300 kilogram. Diperkirakan di masa itu, para pembangun “piramida” sudah menggunakan teknologi katrol seperti timba — yang mengurangi beban angkat dari 150 kilogram per orang, menjadi 75 kilogram.

Kemudian, terkait lamanya waktu pembangunan, Didit membagi jumlah keseluruhan batu dakon dengan jumlah batu yang terangkat dalam satu hari, yakni 2.000 batu. “Maka, diperlukan 1.851 hari atau lima tahun saja,” jelas tim.

Kesimpulannya, bangunan piramida tersebut bukan tak masuk akal dilakukan saat itu. “Bangunan semegah punden berundak 5 teras Gunung Padang bisa dibangun oleh 2.000 orang warga 2 desa jaman baheula dalam waktu 5 tahun.”

Advertisement

Leave a Reply