Tempat-Tempat Di Dunia Yang Didominasi Perempuan

Perempuan Kalash di Pakistan

Laki-laki biasanya mendominasi dalam berbagai segi kehidupan. Namun, di beberapa belahan dunia ini terdapat dominasi perempuan yang berlangsung sejak lama. berikut adalah beberapa negara bagian yang perempuannya mendominasi sistem kehidupan.

  1. Perempuan Kalash di Pakistan.Tepatnya di wilayah Lembah Chitral, Utara Pakistan, terdapat sebuah komunitas masyarat yang dikenal dengan sebutan Orang-Orang Kalash (Suku Kalash). Lebih dari ribuan tahun, para perempuan Kalash memiliki peranan penting dan sentral di dalam berbagai sektor kehidupan, dan sekaligus menciptakan perdamaian dan menyebarkan cinta-kasih di dalam masyarakat Lembah Chitral. Yang unik dari budaya Kalash, kaum perempuanlah yang memilih pasangannya, dan seandainya lelaki tersebut tidak membahagiakannya maka mereka bisa menceraikannya tanpa khawatir ditolak.
  2. Perempuan Meghalaya di India.Kawasan di India ini dikenal menganut agama hindu. Kaum perempuan di Meghalaya memiliki segalanya, layaknya posisi kaum lelaki di belahan dunia lain. Kaum perempuan Meghalaya berhak atas harta warisan dan menyandang nama keluarga, dan mengambil keputusan di dalam urusan rumah tangganya.
  3. Perempuan Mosou di China. Kaum perempuan ini hidup di kawasan Provinsi Yunnan dan Sichuan, yang berbatasan dengan Tibet. Sebuah etnis China yang dikenal dengan nama Kaum Mosou memiliki tradisi yang menarik berbeda dengan etnis-etnis di wilayah China. Sebuah tradisi yang menempatkan kaum perempuan setingkat di atas kaum lelakinya, bahkan tradisi mereka tidak mengenal dengan adanya pernikahan. Mereka dapat menentukan lelaki yang akan mendampinginya, yang mereka anggap pantas atau sebaliknya untuk berada di dalam rumahnya.
  4. Minangkabau di Indonesia.Sumatera Barat yang terkenal dengan masyarakat Suku Minangkabau, memiliki tradisi budaya keibuan yang sangat kuat (matrilineal) di dunia. Ketika kaum lelakinya yang sejak usia tujuh tahun telah diperintahkan untuk tinggal dan besar di lingkungan surau untuk mempelajari agama, dan setelah dirasakan cukup dewasa, mereka pun dibiarkan untuk keluar dari wilayahnya untuk ‘berpetualang’. Saat itulah peranan perempuan, terutama kaum ibu, sangat menonjol dalam berbagai sektor kehidupan mulai dari pendidikan hingga ekonomi, dan bukan bagi keluarganya saja melainkan bagi masyarakatnya.
  5. Perempuan di HimalayaKaum perempuan yang satu ini lebih unik lagi tradisinya dibandingkan dengan keempat sebelumnya. Kaum perempuan di kawasan dataran tinggi Himalaya, sebelah utara India, mengenal dan menjalakan praktik poliandri, yakni mereka dapat menikahi dua laki-laki secara periodik. Namun tradisi itu tidak berlangsung lama dan kondisinya malah berbalik ketika dikabarkan dua saudara laki-laki dapat berbagi satu istri dalam satu atap pernikahan. Rumor mengatakan hal tersebut disebabkan kaum laki-laki Himalaya yang terancam dengan dominasi kaum perempuannya.